Video Rakyat Kisah Masyarakat

  • Media Sosial
  • Siapa Sebenarnya PUSKAS, Anugerah Yang Dimenangi Oleh Faiz Subri?

    Oleh fatty | 10 January 2017 | 1:06 pm

     

    Nama Puskás Award diambil dari nama Ferenc Puskás, legenda penjaring terbesar sepanjang masa yang berasal dari Hungary. Sepanjang kariernya dari 1943 hingga 1966, beliau bermain untuk pasukan Budapest dan Real Madrid, serta menjaringkan 512 gol daripada 528 perlawanan.

    Di level kesebelasan negara juga ia menjadi pemain yang hingga saat ini terkenal sangat produktif, iaitu 84 gol dari 85 perlawanan untuk Hungaria; atau hampir ia mencetak gol setiap kali ia bermain, sampai-sampai mereka terkenal dengan sebutan “The Magical Magyars”.

    Setelah beliau meninggal dunia pada 17 November 2006 di usia 79 tahun kerana Penyakit pneumonia, Dr. Istvain Csorba yang pertama kali yang memberi sumbangan idea untuk menamakan penghargaan gol terbaik dunia dengan nama Puskás.

    Dengan persetujuan daripada keluarga Puskás, ia kemudian mengemukakan cadangan kepada FIFA agar anugerah gelaran gol terbaik diberikan dengan nama Puskás Award. Malangnya, pada 9 Oktober 2009, Dr. Csorba meninggal dunia sehingga dia tidak boleh melihat hari apabila kontrak ditandatangani oleh Presiden FIFA pada masa ini.

    “Hal ini penting untuk menjaga ingatan mereka terhadap pemain bola sepak hebat yang telah meninggalkan jejak mereka di sejarah kita. Ferenc Puskás tidak hanya pemain dengan bakat besar yang memenangi banyak anugerah, tetapi juga seorang lelaki yang luar biasa. FIFA, kerana itu, senang untuk memberikan penghormatan dengan mendedikasikan anugerah ini untuk mengingat dirinya,” kata Blatter pada saat itu.

    Sejak saat itu, hadirlah dokumen yang menyatakan persetujuan untuk memberikan hadiah kepada gol terbaik (atau “terindah” menurut dokumen rasmi) yang kemudian kita kenal sebagai Puskás Award. Sejak 2009, anugerah ini dibentangkan bersamaan dengan Ballon d`Or, penghargaan untuk gelaran pemain terbaik dunia yang diadakan setiap tahun.

    Trofi yang berbentuk gawang dengan bola sepak di jala itu dipamerkan buat pertama kalinya oleh isteri Ferenc Puskás, Erzsà © bet, di Congress Centre di Zurich, Switzerland.

    Satu perkara penting yang kita lihat dari penghargaan iniadalah sudut pandang estetika serta nilai dari gol tersebut.

    Namun, satu hal yang pasti nama Puskás akan terus dikenang kerana warisan terbaiknya di bolasepak, iaitu gol. –Tv14

     

    www.tv14.my tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami.
    Pos Berkaitan



    Scroll Up